kisah inspiratif ilham febriansyah




nama saya ilham febriansyah biasa di panggil ilham/iam
saya kelahiran jakarta,12 februari 1990
saya anak pertama dari 4 bersaudara .
saya tumbuh besar di jakarta sampai usia 22 th , usia 22 th saya pindah ke bandung karena rujukan dari RS cipto mangunkusumo ,karena saya di vonis sebagai tunanetra

sebenernya saya sudah jadi tunanetra sejak duduk di smp kelas 1 karena mata kiri saya menjadi gelap tiba-tiba saat jalan pulang dari sekolah.walau dengan mata sebelah saya tetap melanjutkan sekolah umum sampai sma kelas 1. lalu

saya memutuskan untuk tidak melanjutkan sekolah karena beberapa faktor salah satunya karena engga kuat nahan bulian teman-teman karena saya sering nabrak-nabrak kalau jalan,soalnya mata kanan saya juga ikut menurun penglihatanya.setelah saya keluar sekolah , saya juga engga jelas pola hidupnya siang jadi malam,malam jadi siang saya cuma tangkrang-tongkrong engga jelas bersama teman-teman ,untungnya teman-teman saya ngerti keadaan mata saya,jadi kalau main suka dituntun.

singkat cerita saya cape dengan pola hidup tersebut karna iri juga sama teman-teman yang sudah mulai bekerja bisa menghasilkan uang sendiri,akhirnya saya coba cari tau dimana yang bisa memberi keterampilan rehabilitasi buat tunanetra ,seiring berjalanya waktu sambil berusaha untuk memeriksakan mata saya,ya siapa tau bisa di operasi dan saya bisa normal lagi .

saya juga mulai perbaikin pola hidup yang sudah acak-acakan karena dunia malam.saya mulai ikut-ikut majelis sama teman saya, dan alhamdulillah saya juga ada saudara yang mau usahain buat proses operasi mata saya.akhirnya sekitar 2010 saya di operasi mata yang sebelah kanan saja,karena yang sebelah kiri sudah 100% engga bisa di operasi,operasi dilakukan di RS harapan bunda dan alhamdulillah operasi berhasil,mata kanan saya bisa melihat lebih jelas,tapi ada yang aneh yang saya rasakan dalam proses melihat ,karena saya bisa jelas melihat tapi masih suka kesandung/nabrak jalannya .

ternyata setelah diperiksa lagi mata saya itu mengalami penyempitan luas pandang ,seiring berjalanya waktu saya semakin risih saat melihat,karna serasa semakin menyempit ,akhirnya saya usahain lagi untuk bisa di operasi ,dan saya di rujuk ke RS cipto mangunkusumo tapi yang ada saya malah di vonis tunanetra dan dirujuk untuk belajar keterampilan buat membekali diri saya .

tahun 2012 saya ke psbn wyata guna bandung saya awalnya mau ambil jurusan musik tapi saya engga lolos seleksi akhirnya saya masuk di kelas message (pijat)tahun 2014 saya lulus dan 2015 saya mendapat penghargaan prestasi untuk kerja 1 tahun di panti wyata guna .saya selama di dalam asrama selalu ada keinginan untuk melanjutkan sekolah formal lagi ,karena saya baru tau kalau tunanetra bisa kuliah dan kerja selayak nya yang umum,tapi saya berbentur biaya sedangkan proses belajar message saya belum selesai jadi saya belum bisa mencari uang sendiri karna belum punya bekal keahlian. 

setelah saya dapat penghargaan kerja di panti milik wyata guna saya sudah coba cari-cari info untuk daftar paket c, tapi akhirnya tertunda lagi buat daftar paket c,karna saya masuk seleksi atlet pon/peparnas jawa barat 2016.setelah even kejuaraan pon/peparnas selesai saya dilema untuk ikut paket c karena usia kalau saya ikut paket c terus lanjut kuliah itu makan waktu yang panjang,tapi akhirnya 2018 saya baru daftar paket c di PKBM MINDA UTAMA dan di biayain oleh salah satu komunitas.

jujur awal saya masuk merasa minder sama temen-temen karna saya harus bawa_bawa tongkat pas pertemuan pertama di taman sejarah acara 17san , tapi temen-temen kaya nya masih banyak yang belum paham saya tunanetra ,saya mulai agak hilang minder nya saat pembentukan kelompok untuk pencarian dana bantuan korban gempa di lombok ,saya masih agak bingung buat proses pembelajaran di paket c, tapi untungnya di PKBM MINDA UTAMA ada akses belajar online ,dan saya sangat terbantu dengan adanya itu dan saya juga sempat masuk 4 besar saat ajang tryout di app ruang guru. dan sampai ujian juga saya juga terbantu karena karna di perbolehkan pakai pendamping.banyak masukan buat mendukung saya melanjutkan ke kuliah , tapi saya punya tanggung jawab sebagai anak pertama untuk bantu ibu membiayai 2 adik saya yang masih sekolah.

saat ini saya sedang berusaha mencari kerja sambil sosialisasikan uu No 8 tahun 2016 yang isinya tentang hak-hak disabilitas salah satu nya dalam bentuk pekerjaan saya juga sedang menekuni dunia barista tunanetra 

pesan ilham untuk kita semua " manfaatkan fisik kita yang masih bisa berguna dengan baik,hargai waktu karna penyesalan datang belakangan ,jangan pernah takut salah mencoba hal yang baru untuk kebaikan kita dan sekitar kita " 



sumber : ilham febriansyah