Keunggulan dan Kelemahan Pendidikan Luar Sekolah



Pendidikan Luar Sekolah adalah pendidikan yang dirancang untuk membelajarkan warga belajar agar mempunyai jenis keterampilan dan atau pengetahuan serta pengalaman yang dilaksanakan di luar jalur pendidikan formal(sekolah). Itulah pengertian dari Pendidikan Luar Sekolah (PLS) atau non-formal education, setiap sesuatu itu pastilah ada keunggulan dan kelemahannya maka dari itu disini akan menjelaskan tentang keunggulan dan kelemahan dan Pendidikan Luar Sekolah. 

Keunggulan dari Pendidikan Luar Sekolah, pertama lebih murah dari pendidikan formal ( sekolah), karena adanya program-program pendidikan yang dilakukan dalam waktu singkat untuk kebutuhan khusus seperti ujian paket A,B,C dan sebagainya, bisa juga dikurangi biaya dengan menggunakan fasilitas sebaik mungkin, membuat alat-alat belajar dengan memanfaatkan bahan sekitar dan harga yang murah, membuat kegiatan berusaha dan dapat menggukan dana pendidikan yang diambil dari hasil pemasaran produksi. Itu bisa membuat pengeluaran menjadi hemat bahkan bisa memberikan pemasukan. Yang kedua, program-program pendidikan luar sekolah itu lebih berkaitan dengan kebutuhan masyarakat, bukan mengutamakan kebutuhan penyelenggara, karena program pendidikan itu harus mementingkan kebutuhan masyarakat atau peserta didik, dan isi dari program pendidikan itu hatus berhubungan erat dengan dunia kerja atau kegiatan usaha yang ada di masyarakat. Dengan adanya kecocokan antara pendidikan dan dunia kerja maka Pendidikan Luar Sekolah dapat memberikan hasil balik yang relatif lebih cepat kepada peserta didik dan lulusannya.

Ketiga, program pendidikan luar sekolah itu bersifat fleksibel, dan fleksibel itu ditandai dengan, pertama, beragam macam program menjadi tanggung jawab banyak pihak seperti pemerintahan, perorangan, dan swasta. Kedua, pengawasan yang terpusat dilakukan sesederhana mungkin. Ketiga, otonomi dikembangkan pada tingkat pelaksana program dan daerah sehingga memacu perkembangan program yang ragam sesuai dengan kebutuhan dan perbedaan daerah. Keempat, perubahan dan perkembangan program disesuaikan dengan perubahan kebutuhan peserta didik dan perkembangan lingkungan. Agar program pendidikan yang sudah tidak sesuai dengan peserta didik dapat diubah atau diakhiri secepatnya.

Itulah beberapa keunggulan yang terdapat pada Pendidikan Luar Sekolah, sebenarnya jika ditelusuri lebih mendalami lagi sangatlah banyak keunggulan yang dimiliki oleh Pendidikan Luar Sekolah akan tetapi keunggulan itu adalah secara garis besarnya atau secara umum yang sering dilihat atau ditemukan. Dibalik keunggulan pastilah ada kelemahan maka dari itu akan dibahas lagi tentang kelemahan Pendidikan Luar Sekolah.

Kelemahan Pendidikan Luar Sekolah, pertama, kurangnya kordinasi, beragamnya program yang diselenggarabkan oleh berbagai pihak. Semua lembaga pemerintah baik yang departemen mau non-departemen. Berbagai lembaga swasta, perorangan, dan masyarakat menyelenggarakan program Pendidikan Luar Sekolah baik untuk kepentingan lembaga atau kebutuhan pelayanan masyarakat. Dengan banyaknya program yang dilakukan oleh berbagai pihak membuat program-program tumpang tindih, ada juga kemungkinan samanya program-program yang dilakukan dari pihak yang berbeda. Oleh karena itu kordinasi antar pihak pelaksana program Pendidikan Luar Sekolah diperlukan untuk efisiensi dan efektivitas perencanaan, pelaksanaan, dan evaluasi program, agar program yang dilaksanakan berjalan dan mendapatkan hasil yang optimal.

Kedua, kurangnya tenaga pendidik atau sumber pengajar profesional. Sekarang ini masih banyak tenaga-tenaga yang tidak berasal dari Pendidikan Luar Sekolah, terlebatnya mereka kedalam program-program itu, karena adanya tugas yang diperoleh dari lembaga penyelenggara program atau datang dari rasa pengabdian mereka kepada masyarakat yang membuat mereka terjun langsung kedalam masyarakat. Mereka itu biasanya berlatar belakang pendidikan sekolah. Dan ini membuat mereka menerapkan pendekatan mengajar pada pendidikan sekolah di dalam Pendidikan Luar Sekolah, itu pada dasarnya tidak sesuai dengan prinsip-prinsip pembelajaran dalam Pendidikan Luar Sekolah. Pengelola dan program Pendidikan Luar Sekolah memerlukan pendekatan dan keterampilan yang berbeda dengan pengelolaan program sekolah. Karena itu untuk mengatasi kelemahan ini maka diperlukan peningkatan tenaga pendidik yang profesional dibidang Pendidian Luar Sekolah.

Ketiga, kurangnya motivasi belajar peserta didik, kurangnya motivasi itu berkaitan dengan, pertam,adanya kesan umum bahwa Pendidikan Luar Sekolah, yang tidak menekankan pada peranan ijazah, berbeda dengan pendidikan sekolah yang memilikik motivasi untuk mendapatkan ijazah. Kedua, pendekatan yang dilakukan oleh pendidik yang latar belakangnya pendidikan sekolah dan menerapkannya dikegiatan pembelajaran Pendidikan Luar Sekolah pada umumnya menjadi tidak kondusif dalam mengembangkan minat peserta didik. Ketiga, terdapatnya program pendidikan, yang berhubungan dengan mengembangkan kemampuan peserta didik dibidang ekonomi, tetapi tidak di bekali dengan masukan lain (other input) yang membuat peserta didik tidak dapat menerapkan hasil yang dipelajari peserta didik.

Keempat, para lulusan Pendidikan Luar Sekolah dianggap lebih rendah statusnya daripada lulusan pendidikan sekolah, dan juga sering terjadi para lulusan pendidikan yang disebut pertama berada dalam pengaruh lulusan pendidikan sekolah. Itulah beberapa kelemahan yang sering dijumpai dalam Pendidikan Luar Sekolah.

Demikianlah keunggulan dan kelemahan dari Pendidikan Luar Sekolah, dengan begitu Pendidikan Luar Sekolah semakin hari semakin diakui penting dan kehadirannya sebagai pendidikan yang berkaitan erat dan sesuai kebutuhannya dengan masyarakat dan menjadi bagian pembangunan negeri.

Itulah keunggulan dan kelemahan yang terdapat pada Pendidikan Luar Sekolah yang sering dijumpai. Terima kasih.


sumber  : disini http://bit.ly/2XGPiVe